Lindungi Data dari Ancaman Siber, Ini yang Harus Dilakukan

  • Selasa, 21 Mei 2024 - 20:49 WIB


KLIKMX.COM, PEKANBARU - Pengamanan informasi sangat diperlukan untuk melindungi data dan informasi dari segala macam ancaman yang akan menimbulkan kerugian.

Ancaman yang dibawa oleh kemajuan teknologi informasi dan komunikasi adalah alasan kuat sebagai dasar dilakukannya pengelolaan, pencegahan dan pemulihan terhadap ancaman siber di pemerintah dalam penyelenggaraan e-government /SPBE di tingkat pusat maupun daerah.


Oleh karena itu, peralihan sistem pemerintahan menuju Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) ini sangat berpotensi menjadi sasaran utama serangan siber. 


Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Data Statistik (Diskominfotik) Riau, Ikhwan Ridwan melalui Sekretaris Diskominfotik Riau, Devi Rizaldi, dalam kegiatan asistensi CSIRT kabupaten/kota di Riau 2024, berlangsung di Bono Hotel Pekanbaru, Selasa (21/5/24). 

"Dampaknya akan sangat merugikan, yaitu layanan pemerintah untuk publik terganggu dan kredibilitas pemerintah bisa menurun," katanya. 

Devi Rizaldi mengungkapkan, dengan bergulirnya dunia ke dalam era digital dan dunia siber, di mana aspek keterbukaan, akuntabilitas dan kecepatan konektifitas menjadi poin penting.


Sekretaris Diskominfotik Riau  menambahkan, teknologi khususnya di Bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) berkembang begitu pesat, di mana teknologi dan inovasi terus bergerak begitu dinamis.

Sehingga menurut dia, semakin meningkatnya penggunaan teknologi tersebut menjadikan masalah keamanan sebagai salah satu sisi penting yang wajib diperhatikan.

"CSIRT merupakan suatu layanan penerima respon terhadap insiden siber yang terjadi, di mana di dalamnya terdapat SDM berkompeten serta memiliki pengetahuan, keterampilan, dan keahlian keamanan siber dalam melakukan penanggulangan insiden, mitigasi insiden, investigasi dan analisis dampak insiden, serta melakukan pemulihan pasca insiden siber untuk mengembalikan layanan," ungkapnya. 

Devi melanjutkan, kegiatan Asistensi Pembentukan CSIRT ini diselenggarakan bertujuan untuk menjelaskan tugas umum CSIRT di dalam mendorong tercipatanya sistem keamanan data dan informasi yang andal. 

"Serta dapat memberikan gambaran mengenai persiapan apa saja yang dibutuhkan oleh kabupaten/kota untuk pembentukan CSIRT di wilayah konstituennya," pungkasnya. ***



Baca Juga