Presiden Jokowi Pimpin Harlah Pancasila 2024 Berbusana Kesultanan Melayu Riau, Begini Amanatnya!

  • Sabtu, 01 Juni 2024 - 15:02 WIB


KLIKMX.COM, DUMAI - Peringatan Hari Lahir (Harlah) Pancasila 2024 di Komplek Pertamina Hulu Rokan (PHR) Dumai, Provinsi Riau, langsung dipimpin Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi), Sabtu (1/6/2024). 

Pada apel dengan inspektur upacara (Irup) Jokowi itu pun dihadiri ribuan peserta dan tamu undangan.


Mengenakan busana khas adat Melayu Kesultanan Riau berwarna hitam dipadu dengan warna emas lengkap dengan tanjak, Presiden Jokowi terlihat serasi dan elegan.


Dalam amanatnya, Jokowi menyampaikan banyak hal mengenai Pancasila yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari berbangsa dan bernegara.

"Kita patut bersyukur bahwa negara Indonesia tetap kokoh, stabil, bersatu padu, dengan ekonomi yang terus tumbuh di tengah gempuran dunia yang penuh ketidak pastian dan krisis geopolitik yang penuh ketegangan," ujar Presiden.

Presiden menegaskan, bahwa Pancasila memandu arah bangsa, serta modal sosial, budaya, sumber daya manusia, dan sumber daya alam yang melimpah menjadi kekuatan Indonesia dalam menghadapi realita global saat ini.


Presiden Jokowi menekankan pentingnya kemandirian bangsa dan kemandirian ekonomi. Indonesia konsisten dengan politik bebas aktif, memperjuangkan kemerdekaan semua bangsa, termasuk Palestina, dan perdamaian dunia.

Peran Indonesia di panggung internasional kian kokoh dengan keberhasilan memimpin G-20, menjadi ketua ASEAN, serta kontribusi pada World Water Forum 2024 beberapa waktu lalu di Bali.

Keaktifan Indonesia di dunia internasional tak mengurangi perjuangan kemandirian ekonomi melalui industrialisasi dalam negeri dan hilirisasi di berbagai sektor.

Aset-aset strategis bangsa, seperti Blok Rokan di Riau dan saham mayoritas Freeport, sudah diambil alih untuk dikelola dan dimanfaatkan sebesar-besarnya bagi kesejahteraan rakyat Indonesia.

"Kita harapkan kehadiran Pancasila sebagai pembebas dari ketergantungan pada pihak asing," tegas Presiden.

Presiden mengungkapkan produksi di Blok Rokan, yang pernah dikelola pihak asing Caltex dan Chevron selama 97 tahun, kini sudah kita ambil alih dan mampu memproduksi sebanyak 162 ribu barel per hari, lebih tinggi dari sebelumnya ketika dikelola oleh Caltex dan Cevron dan menyumbang 25 persen produksi nasional.

Ini merupakan perwujudan semangat kedaulatan politik dan kemandirian ekonomi, serta mengamalkan Pancasila dalam kehidupan nyata membangun ekonomi yang berpihak kepada kepentingan nasional.

Selain itu, Indonesia juga berupaya dalam gerakan dunia menuju ekonomi hijau dengan memanfaatkan kekuatan besar dan daya saing tinggi di sektor ini, mulai dari energi panas bumi, surya, air, angin, hingga ombak, serta hasil kebun yang bisa diolah menjadi biodiesel, bioetanol, dan bioavtur.

"Transisi energi harus dilanjutkan secara bertahap dengan mempercepat menuju energi hijau. Pertamina dan PLN harus mengembangkan energi hijau yang meningkatkan nilai tambah dalam negeri dan mensejahterakan masyarakat, sejalan dengan nilai-nilai Pancasila," tegas Presiden.

Di tengah perkembangan zaman yang didominasi generasi Y, generasi milenial, gen-Z, dan generasi Alfa, Presiden mengajak untuk mengaktualisasikan dan mewariskan nilai-nilai Pancasila dalam perilaku nyata, dengan kebijakan yang jelas manfaatnya dirasakan rakyat, serta mensosialisasikannya dengan cara-cara mereka melalui praktik teladan dan menggunakan serta mengembangkan budaya Indonesia.

"Saya mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk terus memegang teguh nilai-nilai Pancasila, menunjukkannya dalam ucapan, perilaku, dan kebijakan yang berpihak nyata kepada masyarakat, serta menjadikan Indonesia berwibawa di mata dunia," pungkas Presiden.

Presiden berharap semoga Allah SWT senantiasa menjaga kita, menjaga Pancasila, dan menjaga NKRI.

1.200 Personel TNI-Polri Dikerahkan

Kapolda Riau Irjen Mohammad Iqbal diketahui bahwa telah menggelar persiapan pengamanan kunjungan Presiden ke Riau beberapa waktu lalu dengan mengerahkan 1.200 lebih personel gabungan TNI-Polri dan berbagai unsur lainnya.

Pembagian pengamanan dilakukan dengan sistem sektorisasi di area upacara PHR dan sejumlah pos penjagaan krusial.

Selain upacara inti di lapangan, aparat juga mengamankan akomodasi sejumlah petinggi negara dan tamu undangan serta jalur pergerakan iring-iringan sejak kedatangan hingga kepulangan.

Dikawal keamanan ketat, situasi peringatan Harlah Pancasila di Dumai pun berlangsung khidmat dan lancar. Hal ini juga tidak terlepas dengan dukungan dan partisipasi serta kepedulian masyarakat setempat dalam menjaga keamanan wilayahnya. rls/mx



Baca Juga